Hendra Gunawan

Hanya ingin dikenal dunia….

Pendaftaran CPNS Tahun 2013

Posted by Hendra Gunawan on September 9, 2013

Agan & Sista, ada yang berminat ikut CPNS Tahun 2013 ? Ayo segera daftar, sudah bukaan lho, berikut daftar Instansi Pusat dan Daerah yang sudah dibuka pendaftarannya (per 9 September 2013).

Instansi Pusat:

No

Kementerian/Lembaga

Link Terkait

1

Kementerian Koordinator Bidang Polhukam

klik disini

2

Kementerian Koordinator Bidang Kesra (new 11 September 2013)

klik disini

3

Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian

klik disini

4

Kementerian Dalam Negeri

 

5

Kementerian Luar Negeri

klik disini

6

Kementerian ESDM (New 11 Sept 2013, pengumuman detail menyusul di web tsb)

klik disini

7

Kementerian Hukum dan HAM

klik disini

8

Kementerian Kehutanan

klik disini

9

Kementerian Kelautan dan Perikanan

klik disini

10

Kementerian Kesehatan (New 11 September 2013)

klik disini

11

Kementerian Keuangan

klik disini

12

Kementerian Lingkungan Hidup (New 10 Sept 2013)

klik disini

13

Kementerian PANRB

klik disini

14

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif

 

15

Kementerian Pekerjaan Umum

klik disini

16

Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal

 

17

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak

 

18

Kementerian Pemuda dan Olahraga

 

19

Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

 

20

Kementerian Perdagangan

klik disini

21

Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional

 

22

Kementerian Perhubungan

 

23

Kementerian Perindustrian

 

24

Kementerian Pertahanan

klik disini

25

Kementerian Pertanian (new 14 Sept 2013)

klik disini

26

Kementerian Perumahan Rakyat (new 11 Sept 2013)

klik disini

27

Kementerian Sekretariat Negara

 

28

Kementerian Sosial

klik disini

29

Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi

 

30

Arsip Nasional RI (ANRI) New 11 September 2013

klik disini

31

Badan Informasi Geospasial (BIG)

klik disini

32

Badan Inteljen Negara (BIN) New 11 September 2013

klik disini

33

Badan Kepegawaian Negara (BKN)

 

34

Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN)

klik disini

35

Badan Koordinasi Keamanan Laut (BAKORKAMLA)

klik disini

36

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM)

 

37

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG)

 

38

Badan Narkotika Nasional (BNN)

klik disini

39

Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)

klik disini

40

Badan Nasional Penanggulangan Terorisme RI (BNPT) new 14 Sept 2013

klik disini

41

Badan Nasionala Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI)

klik disini

42

Badan Pengawas Tenaga Nuklir (BAPETEN)

klik disini

43

Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP)

 

44

Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) New 11 September 2013

klik disini

45

Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT)

 

46

Badan Pertanahan Nasional (BPN)

klik disini

47

Badan Pusat Statistik (BPS) New 11 September 2013

klik disini

48

Badan SAR Nasional

 

49

Badan Standarisasi Nasional (BSN)

klik disini

50

Badan Tenaga Nuklir Nasional (BATAN)

 

51

Kejaksaan Agung

klik disini

52

Lembaga Administrasi Negara (LAN)

 

53

Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI)

klik disini

54

Lembaga Penerbangan Antariksa Nasional (LAPAN) New 10 Sept 2013

klik disini

55

Lembaga Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

klik disini

56

Perpustakaan Nasional (PERPUSNAS)

 

57

PPATK

klik disini

58

Sekretariat Jenderal BPK

 

59

Sekretariat Jenderal DPR

klik disini

60

Sekretariat Kabinet

 

61

Sekretariat Komisi Nasional HAM

 

62

Sekretariat Komisi Yudisial

klik disini

63

Sekretariat KPU

 

64

Sekretariat Mahkamah Agung (new 11 September 2013)

klik disini

65

Sekretariat Mahkamah Konstitusi

klik disini

Instansi Daerah:

Pemda DIY, Pemda DKI, Pemda Kalimantan Tengah, dll. Selengkapnya klik disini

Semoga bermanfaat :)

Sumber: as of 09 September 2013, Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokasi (PANRB)

Tambahan untuk Agan & Sista, berkarir di Otoritas Jasa Keuangan (OJK), yang utk staf sudah tutup sejak 6 September 2013, masih tersedia lowongan untuk level Ka. Sub. Divisi ke atas, s.d 13 September 2013 klik disini

Update 10 September 2013, Penerimaan CPNS BPK RI 2013, klik disini

Update 11 September 2013, Penerimaan CPNS Bappenas 2013, klik disini

 

Posted in News Update | 2 Comments »

FC Bayern!!! King of Europe 2013

Posted by Hendra Gunawan on May 27, 2013

FC Bayern defeated Borussia Dortmund 2-1 in the Uefa Champions League  Final 2013. Arjen Robben provided the perfect answer to his doubters by scoring an 89th-minute winner as FC Bayern beat Borussia Dortmund at Wembley.

After previous disappointments in the 2010 and 2012 finals, now, FC Bayern joined Liverpool as five-times winners of Europe’s most prestigious competition (1974, 1975, 1976, 2001, 2013).

Champions

we

The final show all of the football lover how German teams conquered Europe. FC Bayern captain, Philip Lahm explain that Champions League victory allows the current FC Bayern team to adopt the tag of “golden generation“. “The pressure was enormous at the beginning. I’ve always said, if you want to be a golden generation, then you have to win an international title,” Lahm told Bild.

FC Bayern have more games coming, DFB Pokal Final versus VFB Stuttgart, Berlin, 01 June 2013  then Super Cup against Chelsea on 30 August 2013, Eden Stadium, Praha, Ceko. FC Bayern fans all over the world always hope that FC Bayern can close this season with treble winner. Now only VFB Stuttgart, in next weekend’s DFB Pokal Final, stand in the way of what would be a stunning hat-trick. FC Bayern teams are determined to give retiring manager Jupp Heynckes the perfect send-off by clinching the treble next weekend (DFB Pokal).

Danke Jupp Heynckes!!!

308664_660646943952000_160446789_n

I am very proud, proud to be fan of FC Bayern, finally we win Champions League 2013, and it’s like a dream come true.

Note: picture source: FCBayern

Posted in News Update | Leave a Comment »

How German Teams Conquered Europe

Posted by Hendra Gunawan on May 27, 2013

German football is enjoying rich success and delicious irony.

69674_622385647778130_786123803_n

When Borussia Dortmund and Bayern Munich meet in the Champions League final later this month it will be the first time two German clubs have contested European club football’s biggest prize.

That the final is at Wembley, in the English FA’s 150th anniversary year, makes the achievement all the more sweet.

“Fussball”, as many here are quick to point out, is coming home.

Dortmund and Bayern’s on-field success is driven primarily by a group of lavishly talented players, many of them young and homegrown, the product of Germany’s focus on developing its own talent.

But the structure of the German game has also played a part, allowing supporters to remain in touch with their clubs and their heroes in a way that is not always apparent in England.

Football here has the fans at its heart. The clubs are rich and commercially successful by European standards, Bayern lavishly so, but the supporters retain a controlling interest.

The Bundesliga’s “50% plus one” rule requires that non-profit making supporters’ groups have to retain a majority stake in the club. Clubs can spin off parts of the organisation into commercial entities – Bayern have major commercial investors and Dortmund are listed on the stock exchange – but ultimate control lies with the fans.

As a result ticket prices are low, averaging £20 across the league, compared to £30 in the Premier League.

Safe standing areas help keep costs down, with tickets for the remarkable 25,000-seat South Stand at Dortmund’s Westfalenstadion, known as the “Yellow Wall”, costing as little as £10 per match.

Strict financial controls also promote stability, with debt regulated and one eye always on the long-term.

The contrast with England, where Premier League clubs have been snapped up by overseas oligarchs, oil potentates and private investors, is clear.

The German model appears to foster a special bond between stands and stars, and there is nothing the fans like more than seeing a homegrown talent prospering.

At Dortmund three of the brightest stars, Mario Gotze, Marco Reuss and Kevin Grosskreutz, were all raised within a few miles of the ground.

They are the product of a commitment to unearthing fresh talent that has seen Germany thrive on the international stage as well as at club level.

Bundesliga clubs spend up to £100m each year on youth development, sewing and growing players who shine for club and country.

Around 50% of Bundesliga first-team starters are German, compared to around 35% of English-born players in the Premier League.

But for all its merits, the German model is not a panacea.

The Premier League remains more lucrative, largely because of its huge popularity with international audiences hooked on the breathless entertainment and global talent on display.

Germany has its problems. Hooliganism rumbles in the background, and there are a handful of club owners lobbying for an end to the 50% plus one rule so they can attract investment to compete more aggressively with their continental rivals.

There are questions, too, about the strength in depth of the Bundesliga. While Bayern and Dortmund dominate the Champions League, German clubs have made less impact in the Europa League, the second-tier competition that some believe is a useful indicator.

And for all the talk of mutual ownership and fan power, club sponsors and commercial partners are equally prominent, and sold just as hard, as in England.

But this is unquestionably Germany’s time. Two clubs that are the toast of Europe, a generation of wonderfully talented players, and an abiding bond between clubs and their communities.

There is much to admire.

Source: Paul Kelso, Sports Correspondent, in Dortmund; click here ;Picture source: FCBayern

Posted in News Update | 1 Comment »

A House Is Not A Home

Posted by Hendra Gunawan on July 20, 2012

Akhirnya setelah dinanti-nanti, punya rumah juga, letak strategis, tanah dan bangunan luas, menjadikan perjuangan berat tuk mewjudkannya jadi nggak terasa. Kembali bekerja setelah sempat cuti mengurus jual beli rumah ini, rasanya lega sekali, apalagi ada yang langsung mengupload tulisan ini…yuk dibaca dan disimak, semoga bermanfaat.

=============

Senang sekali rasanya mendapat undangan seorang teman untuk syukuran pindahan ke rumah baru, walaupun pada akhirnya saya gak jadi ikut karena harus menyelesaikan sesuatu.

“Rumahnya gak besar pak, cuma dua kamar, tanahnya juga cuma sekian meter, ya standar perumahan pak, ujar temanku, (jangan-jangan tingginya 3 lantai he..he..he..). Tapi milik sendiri pak, gak ngontrak lagi.” Tambahnya lagi. Wah itu sudah baik, Cuma tinggal memberi nyawa pada rumah agar barokah.

Menurut Zakki, si-Mubalegh, saat kami silaturrahim ke rumah seorang tetangga baru, dia berkata bahwa rumah itu bernyawa. “lho…, how it’s come ?”

Zakki kemudian menjelaskan sebuah hadits tentang keutamaan seorang anak yang membaca al-quran, kemudian Alloh memberikan mahkota (ghoib ya…) kepada orang tuanya dengan cahayanya mengalahkan sinar matahari. Maka apa pendapatmu jika matahri tersebut ada di dalam rumah…yang jelas Teraaaangg !! . itu cara pertama sekaligus kedua sering membaca Al-Qur’an di rumah, dan menjadikan rumah tempat mendidik anak menjadi anak yang sholih.

Yang ketiga dan seterusnya,  Zakki kemudian menerangkan bermacam-macam amalan yang dapat menarik malaikat rahmat dan memberikan nyawa kepada rumah, diantaranya Rumah yang diliputi dzikir kepada Allah dan selalu didirikan Shalat. Namun yang menarik adalah sifat dan perilaku penghuni rumahlah yang membuat rumah bernyawa, dan Hidup.

Zakki menjelaskan perilaku kasih sayang, saling melindungi, saling mendukung dan hangat menjadikan penghuni rumah akan merasa betah tinggal di rumah.

Lalu Saya bertanya, “Zakki, apakah tempat bekerja juga dapat seperti rumah seperti itu?”.

“Ya jika kita menjadikan tempat bekerja menjadi tempat beramal sholih, beribadah dan bersyukur. Dimana semua teman termasuk sampeyan melaksanakan pekerjaan dengan jujur, amanah, ikhlas. Dimana selalu dihiasi kerukunan, kekompakan, dan kerja sama. Dimana tidak ada iri dengki, aniaya,  khianat, saling menjatuhkan, insya alloh tempat bekerja akan selalu bercahaya penuh berkah,” ujar Zakki.

Tapi Zakki, bagaimana meyakinkan semua orang untuk berperilaku seperti itu ?

“Ber-amal- lah untuk sampeyan sendiri, dan jadilah contoh bagi orang lain, Insya Allloh tempat bekerja sampeyan akan menjadi barokah. Jika niat kita kuat insya alloh akan dibantu dan terwujud…”

………….

house is not a home
When there’s no one there to hold you tight,
And no one there you can kiss good night

………….

house is not a home
When the two of us are far apart
And one of us has a broken heart.

(A house is not a home, burt bacharach)

Posted in News Update | Leave a Comment »

Iwak Peyek pun Tidak Menolong Tebu

Posted by Hendra Gunawan on May 25, 2012

Saya tertegun ketika berkunjung ke Pabrik Gula Madukismo, Yogyakarta, hari Minggu pagi kemarin.  Terutama ketika melihat ada crane baru di situ.

“Baru beli crane ya?” sapa saya kepada Ir Putu Aria Wangsa, Kabag Instalasi yang mendampingi saya naik turun tangga di pabrik gula itu.

Crane pengangkat tebu ke  mesin penggilingan itu memang kelihatan masih baru. Catnya yang kuning mengkilap terasa kontras dengan mesin-mesin lain di sekitarnya yang sudah kelihatan karatan.

“Itu bukan baru Pak. Itu crane Ayu Azhari,” jawab Putu sambil terlihat menahan tawa.

Semula saya kurang paham apa maksudnya. Tapi tawa saya segera meledak ketika Putu menyebut isi Manufacturing Hope 25 yang saya tulis pekan lalu: peralatan pabrik yang tua-tua pun akan kelihatan ayu dan rapi kalau dirawat dengan baik.

“Setelah membaca Manufacturing Hope itu kami langsung bersihkan dan mengecat crane itu,” tambahnya.

Memang pabrik-pabrik gula milik BUMN umumnya luar biasa kotor dan semrawut. Besi-besi tua berserakan di mana-mana, termasuk di dalam pabrik dan di sekitar mesin. Atap-atap bolong terlihat di seluruh pabrik.

Dinding-dindingnya banyak yang compang-camping. Gundukan berbagai materal terlihat di berbagai sudut halaman muka dan belakang. Besi-besi karatan mendominasi pemandangan.

Pabrik Gula Madukismo yang didirikan tahun 1955, termasuk yang paling muda di jajaran pabrik gula BUMN. Juga termasuk yang masih relatif bersih dan teratur di banding 52 pabrik lainnya.

Tapi tetap saja masih terasa seperti horor. Padahal, biar pun tua, kalau dirawat dengan baik pasti berbeda penampilannya. Apalagi ini pabrik yang mengolah makanan, yang seharusnya identik dengan kebersihan dan keindahan.

“Crane Ayu Azhari” tadi menjadi contoh yang nyata. Betapa hanya dengan sedikit sentuhan saja penampilan Madukismo terlihat mulai berbeda. Apalagi kelak kalau bagian-bagian lain juga dirawat dengan cara yang sama.

Saya yakin teman-teman di semua pabrik gula mampu mewujudkannya. Tentu pembenahan fisik itu tidak perlu dilakukan sekarang. Saat ini semua perhatian harus tercurah pada persiapan dimulainya musim giling. Semua energi fokus dulu ke situ. Apalagi seperti Madukismo ini sudah memutuskan memulai giling dua hari lalu, maju seminggu dari kesepakatan awal.

Keputusan ini diambil untuk menolong petani tebu di sekitar Yogya dan Purworejo yang lagi berlomba melawan hama uret. Kian mundur dimulainya giling, kian luas hama itu menghancurkan tebu milik petani. Semula saya heran mengapa hama uret tidak bisa diatasi. Karena itu, setelah urusan di PG Madukismo selesai, saya minta diantar ke kebun-kebun yang terkena hama.

Saya iba melihat kebun tebu yang meranggas, yang kekuningan, dan yang terlihat sakit-sakitan. Para petani di Sleman itu mengajak saya masuk lebih dalam ke areal yang terkena uret. Salah seorang di antaranya membawa cangkul. Dia ingin menunjukkan betapa sulitnya uret dikendalikan. Dia cangkul tanah di bawah tebu yang sakit-sakitan itu. Dalam beberapa kali cangkulan, dia sudah bisa memunguti ulat-ulat gemuk sebesar jari bengkak orang dewasa.

“Dalam satu meter persegi bisa kita temukan 50 uret,” ujar ujar Gito Sudarno, petani tebu yang juga ketua DPD Asosiasi Petani Tebu Rakyat (APTR) Yogyakarta.

Uret-uret itu memakan akar tebu. Di Sleman saja 300 ha yang terkena uret. Di Purworejo dua kali lipat luasnya. Itulah sebabnya tebu yang terkena uret harus segera ditebang. Berarti pabrik gula harus mempercepat musim gilingnya.

“Yang sudah terkena uret pun masih bisa menghasilkan 60%,” ujar Roby Hermawan, petani yang juga pengurus APTR

Di masa lalu berbagai upaya melawan uret itu sudah dilakukan. Berbagai bahan kimia juga sudah dicoba. “Belum ada yang berhasil,” tambah Ristiyanto, petani tebu yang juga pengurus nasional APTR. Bahkan pernah dicoba gerakan membuat iwak peyek dari uret. Maksudnya agar mangsa tebu itu balik dimangsa manusia. Gagal juga.

Pertama, iwak peyek dari uret tidak segurih iwak peyek dari kacang atau teri. Kedua, uret itu sembunyi ke dalam tanah yang dalam. Sedalam 3 meter pun masih ditemukan uret. Ini benar-benar tantangan bagi ahli dari universitas yang memiliki jurusan khusus bidang pemberantasan hama. Pernah petani mengubah tanaman tebu menjadi ketela rambat dan ubi kayu. Sama saja. Bahkan lebih hancur. Lalu ditanami jagung: idem ditto. Menurut para petani, satu-satunya yang tahan uret adalah tanaman wijen. Tapi hasilnya tidak nyucuk. Akhirnya tidak ada pilihan lain kecuali menanam tebu. Biar pun hanya 60% dari normal, masih lebih menghasilkan daripada tanaman lain. Karena itu para petani di kawasan tersebut berharap pabrik gula bisa membuat jadwal giling yang cocok untuk mereka.

Cara terbaik untuk mengurangi dampak uret itu, menurut pengalaman para petani yang sudah puluhan tahun bergaul dengan uret, hanyalah: kejar-kejaran waktu. Saat uret belum jadi semacam kepompong, tebu sudah harus ditanam. Agar tebu sudah bisa dipanen saat kepompong itu bermetamorfosis menjadi uret. Itu berarti bulan Juni (bulan depan) petani sudah harus kembali menanam tebu.

Dalam proses metamorfosis, kepompong itu akan jadi binatang terbang semacam kwangwung dan menetaskan telur pada bulan tertentu. Saat itu nanti tebu sudah mulai tinggi. Sebaiknya tebu sudah matang untuk ditebang pada awal Mei, menjelang uret gencar-gencarnya menyerang. Itu menurut ilmu para petani berdasarkan pengalaman mereka yang puluhan tahun. Entahlah, cara ilmiahnya seperti apa.

Memang uret tersebut hanya menyerang tebu di kawasan tertentu. Yakni di daerah yang tanahnya agak berpasir. Petani menyebutkan jenis tanah ini dengan istilah “tanah ngompol”. Tanah yang biar pun di musim kemarau yang kering masih menyimpan air di dalamnya. Tingkat kebasahan itulah yang membuat kelembaban di dalam tanah sangat ideal untuk berkembang biaknya uret.

Dalam kasus seperti ini pabrik gula memang tidak boleh egois. Tebangan tahap pertama memang harus memprioritaskan tebu dari kawasan rawan seperti ini. Ini persoalan khas Madu Kismo. Saya belum mendengar pabrik gula yang lain mengalami problem yang sama. Meski begitu, minggu-minggu mendatang saya akan lebih banyak mengunjungi pabrik gula.

Saya ingin melihat seberapa semangat masing-masing pabrik gula berbenah diri. Seberapa kuat tekad mereka untuk keluar dari neraka kesulitan selama ini. Saya tahu bahwa di seluruh pabrik gula sudah mempunyai tekad baru. Kerja, kerja, kerja.

Saya bangga ketika menerima informasi bahwa kini sudah ada pegawai yang berani menolak suku cadang pabrik yang tidak memenuhi spek. Itulah suku cadang yang kalau dipaksakan akan membuat pabrik lebih sering berhenti giling. Kalau saja pembenahan manajemen tahun ini berhasil, masih ada pekerjaan besar lainnya tahun depan. Yakni perang melawan lahan dan tanaman fiktif. Tidak boleh lagi pabrik memiliki lahan dan tanaman yang hanya ada di atas kertas, tapi kenyataannya tidak ada di lapangan. Biayanya sudah banyak keluar tapi tebunya tidak ada.

Pekerjaan lainnya yang menanti adalah, itu tadi, pembersihan pabrik secara total. Ketika musim giling nanti selesai, pembenahan pabrik harus dilakukan. Bagian-bagian pabrik yang kumuh, tidak rapi, gundukan-gundukan, besi-besi tua harus dirapikan. Memang ada kesalahan saya di sini: tidak segera mengubah peraturan Menteri BUMN yang menghambat terjadinya pembenahan ini.

Saya berjanji untuk dalam satu-dua hari ini mencabut peraturan itu. Dengan demikian manajemen tidak ragu lagi dalam menyingkirkan benda-benda yang membuat kotor itu.

Kabar baik yang lain datang dari Menteri Perdagangan Gita Wirjawan. Beliau sudah memutuskan yang boleh mengimpor raw sugar nanti adalah pabrik gula milik BUMN. Tujuannya untuk menambah efisiennya pabrik gula kita.

Dulu memang ada janji bahwa importir raw sugar haruslah yang punya pabrik gula, atau yang berjanji segera membangun pabrik gula. Sampai hari ini, setelah sekian tahun impor raw sugar diberikan, memang belum ada yang membangun pabrik gula.

Impor raw sugar itu nanti juga dijatuhkan tepat pada saat pabrik gula hampir selesai melakukan giling. Maksudnya, agar selesai menggiling tebu, pabrik gula bisa langsung menggiling raw sugar. Karena itu pabrik gula yang baik akan mendapat kesempatan menambah efisien dengan cara menggiling raw sugar.

Hanya manajemen pabrik gula yang baik yang akan mendapat kepercayaan itu. Sebuah kesempatan yang tidak boleh dilewatkan. Hidup Ayu Azhari!*)

Dahlan Iskan
Menteri BUMN

Sumber: Catatan Dahlan Iskan

Posted in News Update | Leave a Comment »

Bebi Romeo-Bunga Terakhir

Posted by Hendra Gunawan on May 25, 2012

These songs are so full of emotion that it can carry you deep within your heart. Whatever might be the reason for you being sad, and only by expressing these inner feelings you are able to overcome the pain and sorrow that are binding you.

BUNGA TERAKHIR

Engkaulah yang pertama,
menjadi cinta,
tinggallah kenangan
Berakhir lewat bunga,
seluruh cintaku,
untuknya

[Reff:]
Bunga terakhir,
ku persembahkan kepada, yang terindah,
s’bagai suatu tanda cinta untuknya
Bunga terakhir,
menjadi satu kenangan, yang tersimpan,
tak ‘kan pernah hilang ‘tuk selamanya

Betapa cinta ini,
sungguh berarti,
tetaplah terjaga
Selamat tinggal kasih,
ku telah pergi,
selamanya

Download the song click here

and here is the video

Posted in News Update | Leave a Comment »

Terobosan Dua Penyandang Cacat Organ

Posted by Hendra Gunawan on February 28, 2012

Another notes from Pak Dahlan Iskan. Sunday morning that previously always ” I Hate Monday”, because of this notes it’s change to ” I Love Monday”, great notes Pak Dahlan..

Terobosan Dua Penyandang Cacat Organ

Bukan karena merasa sama-sama sebagai “penderita cacat organ” kalau saya dan Menteri Pekerjaan Umum Djoko Kirmanto sering membuat kesepakatan. Berbagai terobosan memang harus kami buat berdua. Terutama untuk mengatasi banyak masalah infrastruktur.

Saya memang sesekali bertanya soal operasi jantung kepadanya. Beliau juga sesekali bertanya mengenai operasi ganti hati kepada saya. Tapi, kami lebih sering berbicara mengenai bagaimana bisa mewujudkan jalan tol dengan cepat. Beliau adalah pemegang regulasi jalan tol, sedangkan BUMN memiliki perusahaan jalan tol seperti PT Jasa Marga (Persero) Tbk.

Untuk mewujudkan jalan tol dari Semarang ke Solo, misalnya. Kami berdua membuat terobosan yang belum pernah terjadi. Ruas tol Semarang-Ungaran memang sudah selesai dikerjakan. Lalu Jasa Marga kini juga mengerjakan ruas Ungaran-Bawen yang akan selesai awal tahun depan.

Tapi, bagaimana dengan ruas Bawen-Solo?

Menurut perhitungan bisnis, ruas Bawen-Solo belum menguntungkan. Perlu subsidi negara sampai Rp 1,9 triliun. Tapi, sungguh sulit mendapatkan suntikan uang dari pemerintah sebesar itu. Bahkan, mendekati mustahil. Menteri Keuangan sangat keras dalam mendisiplinkan fiskal.

Melihat gelagat itu saya memilih mencari jalan memutar. Saya minta Deputi Bidang Usaha Infrastruktur dan Logistik Kementerian BUMN Sumaryanto Widayatin menemukan jalan keluar, meski harus agak memutar.

Akhirnya jalan memutar itu ditemukan. Syaratnya, saya harus membicarakannya dengan Menteri PU. Intinya adalah: Jasa Marga bisa mengerjakan jalan tol Bawen-Solo kalau bisa mendapat izin dua jalan tol lainnya. Yakni, jalan tol sepanjang 3 km dari Daan Mogot ke Cengkareng dan jalan tol dari Kawasan Berikat Nusantara ke Pelabuhan Tanjung Priok.

Kalau izin itu bisa diberikan, keuntungannya banyak sekali. Jalan tol Semarang-Solo langsung bisa dikerjakan dan kemacetan ruas Daan Mogot ke Cengkareng serta keruwetan kawasan industri sekitar Bekasi ke Tanjung Priok juga terurai.

Menteri PU langsung merespons dengan cepat. Bahkan, kini deputi saya yang dikejar-kejar untuk segera memproses persyaratannya. Di depan Presiden SBY saya mengemukakan (dan didengar oleh Menteri PU serta menteri lain) bahwa bottle neck pembangunan jalan tol Semarang-Solo bisa diselesaikan dengan pola “CD bajakan sepuluh ribu tiga”. Dua ruas yang “gemuk” dipaketkan dengan satu ruas yang “kurus”.

Pola “CD bajakan sepuluh ribu tiga” ini merupakan kesepakatan kedua saya dengan Menteri PU. Yang pertama adalah pembangunan jalan tol di Bali. Yakni, jalan tol yang menghubungkan Bandara Ngurah Rai yang baru ke kawasan wisata Nusa Dua melalui atas laut. Jalan tol di Bali itu akan menjadi jalan tol di atas laut yang pertama di Indonesia.

Di tengah laut nanti ada interchange-nya yang meliuk-liuk. Kini jalan tol Bali itu dikerjakan dengan kecepatan tinggi. Dua belas bulan lagi akan bisa dinikmati. Proyek ini tidak bisa berjalan kalau tidak ada terobosan yang kuat antara Menteri PU, Gubernur Bali, dan Kementerian BUMN.

Kemarin malam saya dan Pak Djoko Kirmanto membuat kesepakatan baru lagi. Kali ini untuk menerobos Sumatera. Sudah lebih 10 tahun para gubernur di Sumatera menuntut segera dimulainya pembangunan jalan tol sepanjang pulau itu. Sumatera akan menjadi pulau yang memberikan pertumbuhan ekonomi yang luar biasa kalau listrik tercukupi dan jalan tol dibangun besar-besaran.

Minggu lalu saya bertemu gubernur seluruh Sumatera. Tuan rumahnya Gubernur Sumatera Selatan Alex Noerdin. Kami kemukakan bahwa beberapa terobosan sedang dilakukan di Jateng dan Bali. Mestinya terobosan yang sama bisa dilakukan di Sumatera.

Para gubernur di Sumatera memang memiliki kemampuan keuangan lebih besar daripada provinsi lain. Mereka juga ngebet ingin membangun konektivitas di antara provinsi di Sumatera. Maka, kami tawarkan untuk bersama-sama mulai membangun jalan tol di seluruh Sumatera. Tentu banyak ruas di Sumatera yang secara bisnis masih kurang menguntungkan. Tapi, tidak boleh perhitungan bisnis tersebut menghambat pembangunan.

Yang kami tawarkan adalah membangun perusahaan patungan antara Jasa Marga dan setiap pemda di Sumatera. Akhirnya dalam rapat yang hanya tiga jam itu disepakati banyak hal. Misalnya, kesamaan pandangan bahwa pembangunan jalan tol belum bisa menguntungkan pihak Jasa Marga, tapi sangat menguntungkan wilayah provinsi yang dilewati.

Karena itu, beban berat tersebut harus dipikul bersama antara Jasa Marga dan pemda. Caranya, pemda membebaskan tanah dan mencadangkan sejumlah kawasan di sepanjang jalan tol. Kawasan itulah yang kelak dikelola bersama untuk sebuah proyek bisnis di masa depan.

Hari itu juga kami sepakati pembentukan PT Jasa Marga Lampung, PT Jasa Marga Sumsel, PT Jasa Marga Jambi, PT Jasa Marga Riau, PT Jasa Marga Sumbar, PT Jasa Marga Sumut, dan PT Jasa Marga Bengkulu. Jasa Marga memegang saham mayoritas di setiap perusahaan itu. Sedangkan pemda memegang sejumlah saham yang besar kecilnya ditentukan oleh kemampuan daerah.

Terobosan ini segera saya komunikasikan kepada Menteri PU. Beliau pun segera mengamini. Tinggal urusan administrasi yang harus dipersiapkan. Dalam kesempatan menghadap Presiden SBY Jumat siang lalu, terobosan di Sumatera ini juga saya sampaikan. Tentu presiden sangat menghargai kerja sama antara BUMN dan Kementerian PU seperti ini. Secara bergurau presiden menambahkan: kapan dibangun PT Jasa Marga Pacitan?

Di bagian akhir kesepakatan Palembang itu dikonkretkan pula jalan tol mana saja yang akan dibangun. Di Lampung akan dibangun mulai Bakauheni sampai Bandar Lampung ditambah tol di dalam kota. Lalu tol yang menuju Sumsel. Di Sumsel sendiri ditentukan jalur dari Palembang ke Prabumulih, Palembang?Siapi-api, dan Palembang ke perbatasan Jambi.

Di Jambi dibangun jalan tol dari perbatasan Sumsel ke Kota Jambi. Juga dari Kota Jambi ke Tanjung Jabung. Di Riau jalan tol dibangun dari Pekanbaru ke Dumai dan Pekanbaru ke Palalawan. Di Sumbar dibangun jalan tol dari Padang ke Padang Panjang dan langsung ke Bukittinggi terus sambung ke perbatasan Riau. Di Sumut jalan tol dibangun dari Medan ke Tebing Tinggi dan terus ke Kuala Tanjung. Juga dari Medan ke Binjai.

Jumat sore lalu saya langsung ke Semarang. Di perkebunan kopi Banaran, kami mengumpulkan para manajer dari 10 pabrik gula yang paling sulit di Indonesia. Ini sebagai kelanjutan dari acara bahtsul masail kubro di Surabaya sebulan sebelumnya. Sampai menjelang tengah malam kami bahas bagaimana 10 pabrik tersulit itu bisa keluar dari “asfalas safilin”!

Problem pokok pabrik gula adalah di pertanyaan yang mendasar ini: di manakah gula itu dibuat? Orang awam tentu menjawab: gula dibuat di pabrik gula!

Itu salah! Yang benar, gula itu dibuat di sawah!

Tanaman tebu yang semula kecil tumbuh menjadi besar lalu berisi gula. Ada tebu yang gulanya sedikit, ada tebu yang gulanya banyak. Bergantung pada bibit, cara tanam, pemeliharaan, pemupukan, dan seterusnya. Di sinilah ditentukan banyak sedikitnya gula akan diproduksi. Walhasil, pabrik-pabrik gula harus kembali memperhatikan tata cara penanaman tebu yang benar.

Pabrik gula bukanlah pembuat gula. Pabrik gula justru hanya membuang gula. Kadar gula dari sebatang tebu yang, katakanlah 1 kg, setelah digiling hanya keluar gula 0,6 kg. Bukankah ini berarti tugas pabrik gula justru hanya mengurangi gula?

Malam itu, di Banaran, para manajer 10 pabrik gula “asfalas safilin” menyepakati untuk back to basic. Tanaman tebu diperhatikan dan efisiensi pabrik ditingkatkan.

Paginya, setelah ke Universitas Negeri 11 Maret Solo dan Universitas Muhammadiyah Solo, saya menuju Bantul dan Gunung Kidul. Saya diajak melihat program peningkatan produksi beras yang dilakukan dengan model korporasi. Pelaksananya PT Sang Hyang Seri, salah satu BUMN pangan kita.

Di sawah di Bantul inilah untuk kali pertama saya mengemudikan mesin panen padi. Begitu cepat panen padi dengan menggunakan mesin. Rasanya seperti di Amerika Serikat saja. Sore itu kami berdiskusi dengan para petani. Ternyata sudah begitu berubah cara berpikir petani kita. Mereka serba menginginkan modernisasi. Mereka minta traktor, mesin panen, mesin perontok gabah, mesin blower untuk menghilangkan gabuk, dan mesin pengering gabah.

Berbeda sekali dengan ketika saya sering kerja di sawah saat masih remaja dulu. Saya biasa ndaud benih, mencangkul di sawah, nggaruk, dan memegang ani-ani untuk panen. Kembali ke sawah di Bantul kali ini saya melihat kita semua, para pelayan petani, harus berubah pikiran secara total: petani kita sudah menghendaki modernisasi yang paripurna.

Kini BUMN memang memiliki tiga program besar di bidang pangan: Gerakan Peningkatan Produksi Pangan Berbasis Korporasi (GP3K), Proberas, dan Food Estate. GP3K adalah program bantuan untuk petani agar bisa mendapatkan benih unggul, pupuk yang cukup, dan obat hama yang diperlukan. Bantuan itu dikembalikan pada saat panen. Istilahnya yarnen (bayar saat panen).

Proberas adalah program untuk menampung sawah-sawah petani yang kurang produktif. Kini banyak petani yang hanya mengusahakan sawahnya dengan hasil 5,1 ton/ha. Daripada seperti itu lebih baik sawahnya diserahkan ke BUMN. Targetnya, BUMN akan mengerjakannya secara intensif dan akan menghasilkan sekitar 6,7 ton/ha. Petaninya untung, negara pun memiliki produksi beras yang cukup. Sedang program Food Estate adalah pembukaan sawah baru 100.000 ha di Kaltim, yang kini dalam tahap persiapan pengadaan lahan.

Terobosan memang harus banyak dibuat. Di jalan tol maupun di sawah-sawah. (*)

Dahlan Iskan
Menteri  BUMN

Source: Catatan Dahlan Iskan

Posted in News Update | Leave a Comment »

Someone Like You

Posted by Hendra Gunawan on February 20, 2012

This song won The 54th Annual Grammy Award for Best Pop Solo Performance… I think this song consistently associated with producing strong emotions in listeners, so deep….Please enjoyed..

Someone Like You-Adele

I heard
That you’re settled down
That you
Found a girl
And you’re
Married now

I heard
That your dreams came true.
Guess she gave you things
I didn’t give to you

Old friend
Why are you so shy?
Ain’t like you to hold back
Or hide from the light

I hate to turn up out of the blue uninvited
But I couldn’t stay away, I couldn’t fight it.
I had hoped you’d see my face and that you’d be reminded
That for me it isn’t over

Never mind
I’ll find someone like you
I wish nothing but the best for you too
“Don’t forget me,” I begged
“I’ll remember,” you said
“Sometimes it lasts in love
But sometimes it hurts instead.”
Sometimes it lasts in love
But sometimes it hurts instead,
Yeah.

You know how the time flies
Only yesterday
It was the time of our lives
We were born and raised
In a summer haze
Bound by the surprise
Of our glory days

I hate to turn up out of the blue uninvited
But I couldn’t stay away, I couldn’t fight it.
I had hoped you’d see my face and that you’d be reminded
That for me it isn’t over.

Never mind
I’ll find someone like you
I wish nothing but the best for you too
“Don’t forget me,” I begged
“I’ll remember,” you said
“Sometimes it lasts in love
But sometimes it hurts instead.”

Nothing compares
No worries or cares
Regrets and mistakes
They are memories made.
Who would have known
How bittersweet this would taste?

Never mind
I’ll find someone like you
I wish nothing but the best for you too
“Don’t forget me,” I begged
“I’ll remember,” you said
“Sometimes it lasts in love
But sometimes it hurts instead”

Never mind
I’ll find someone like you
I wish nothing but the best for you too
“Don’t forget me,” I begged
“I’ll remember,” you said
“Sometimes it lasts in love
But sometimes it hurts instead”

Sometimes it lasts in love
But sometimes it hurts instead.

=====

Click here if you want to download it Adele Someone Like You, and here is the video

Posted in News Update | Leave a Comment »

When You Came Into My Life

Posted by Hendra Gunawan on February 9, 2012

Dedicated to all person who wants to be loved

Ich  liebe  von  ganzem  herzen,  ich  liebte  mit  deiner  ganzen  seele,  bis  inc  und  du  in  der  liebe  mit  einem  schonen  garten  vereint  sind.

Cintai  aku  sepenuh  hatimu,  sayangi  aku  sepenuh  jiwamu,  hingga  aku  dan  kamu  bersatu  dalam  taman  cinta  yang  indah.

When You Came Into My Life – SCORPIONS

You give me your smile
A piece of your heart
You give me the feel I’ve been looking for
You give me your soul
Your innocent love
You are the one I’ve been waiting for
I’ve been waiting for

We’re lost in a kiss
A moment in time
Forever young
Just forever, just forever in love

When you came into my life
It took my breath away
Cause your love has found it’s way
To my heart

You make me dream
By the look in your eyes
You give me the feel, I’ve been longing for
I wanna give you my soul
All my life
Cause you are the one I’ve been waiting for
I’ve been waiting for so long

Just forever in love..

Here is the complete lyric, and please refer to this link to download this song…it’s great song.. really.. When You Came Into My Life

Posted in News Update | Leave a Comment »

Pergantian Direksi yang Sangat Bising

Posted by Hendra Gunawan on January 29, 2012

Bising! Itulah satu kata yang bisa menggambarkan dengan tepat setiap akan terjadi penggantian direksi di sebuah perusahaan BUMN. Di antara yang bising-bising itu, yang paling berisik ada dua: proses pergantian direksi di 15 perusahaan perkebunan dan satu perusahaan telekomunikasi.

Memang, masa jabatan direksi di 15 perusahaan perkebunan BUMN segera berakhir. Demikian juga di Telkom. Persiapan penggantian direksi pun harus dilakukan. Maka,  terjadilah apa yang terjadi sekarang ini, hari-hari ini, Perang Baratayudha! Calon yang diperkirakan akan menjadi direktur utama dihancur-hancurkan. Lewat SMS maupun kasak-kasuk. Mereka itu harus digulingkan. Kalau perlu sekalian menterinya!

Beredar pula susunan direksi baru di beberapa BUMN yang katanya sudah direstui menteri atau deputi atau DPP berbagai partai. Kalau membaca susunan direksi itu, seolah-olah sudah seperti yang sebenar-benarnya. Beredar pula daftar riwayat hidup banyak orang yang dipuji-puji dengan hebatnya. Merekalah yang dijamin pasti berhasil menjadi direktur atau direktur utama.

Kebisingan itu bertambah-tambah karena setiap orang juga melobi kanan-kiri, atas-bawah, muka-belakang. Termasuk melobi teman-teman dekat saya. Juga melobi adik saya yang hidup sederhana di rumah Perumnas di Madiun. SMS saya pun penuh dengan lalu lintas maki-maki dan puji-puji.

Melihat dan merasakan semua kebisingan itu, saya teringat kejadian beberapa tahun lalu. Yakni ketika terjadi pembunuhan yang latar belakangnya hanya ingin jadi direktur utama anak perusahaan BUMN. Bayangkan. Baru rebutan jadi direktur anak perusahaan saja sudah sampai terjadi pembunuhan. Sampai melibatkan pejabat negara yang begitu tingginya. Apalagi yang ini rebutan bapak perusahaan.

Menyaksikan riuhnya suasana, saya mengambil kesimpulan: saya harus menjauhkan diri dari bisikan pihak mana pun. Saya tidak boleh mendengarkan omongan, SMS, surat, telepon, serta segala macam bentuk rayuan dan makian. Saya ingin berkonsentrasi pada menemukan orang yang memenuhi kriteria yang sudah saya umumkan secara luas: integritas dan antusias. Saya tidak lagi memasukkan unsur kompetensi dan kepandaian. Semua calon untuk level seperti itu pasti sudah kompeten dan pandai.

Sebelum menemukan mereka itu,  saya harus menemukan dulu orang yang layak saya dengarkan pandangannya. Yakni orang yang tahu soal perkebunan, yang tahu orang-orang di lingkungan perkebunan, dan orang itu harus memiliki integritas yang bisa diandalkan.

Dari orang seperti itulah, saya akan banyak mendengar. Cara seperti ini juga saya lakukan di PLN dulu. Ketika saya ditunjuk untuk menjadi direktur utama PLN dan saya diberi wewenang untuk memilih siapa saja yang akan duduk di tim saya sebagai direktur PLN, saya mencari dulu satu orang yang integritasnya dikenal baik di lingkungan atas PLN. Kepada orang itulah, saya banyak berkonsultasi dan dari orang itulah saya banyak mendengarkan. Mengapa saya memilih jalan itu” Itu saya lakukan karena saya belajar dari pengalaman panjang: Orang yang integritasnya baik biasanya juga akan memilih orang yang integritasnya baik.

Mengapa? Saya merasakan di BUMN itu terjadi kecenderungan seperti ini: Orang yang integritasnya baik biasanya merasa jadi minoritas di lingkungannya. Orang yang integritasnya baik biasanya merasa termarginalkan di lingkungannya. Karena itu, kalau dia diberi kesempatan untuk bisa mengusulkan seseorang menduduki jabatan strategis, secara manusiawi dia akan mencari teman yang sama baik integritasnya. Dia akan terdorong untuk berusaha memperbanyak orang-orang yang berintegritas tinggi di lingkungannya. Dia bercita-cita untuk tidak menjadi minoritas lagi.

Kalau di dalam satu board of director mayoritas direksinya sudah memiliki integritas yang tinggi,  hasilnya akan luar biasa banyak:  direksi itu akan kompak dalam bekerja, tidak akan ada saling curiga, program-program bisa dipilih yang paling bermanfaat untuk perusahaan (bukan yang bermanfaat untuk kepentingan dirinya atau kelompoknya), keputusan bisa diambil dengan cepat, lebih berani menolak intervensi, dan yang paling penting mereka akan menyusun tim untuk tingkat di bawahnya dengan cara memilih orang-orang yang integritasnya juga baik. Kalau semua lapisan paling atas dan lapisan di bawahnya sudah sama-sama memiliki integritas yang tinggi, perusahaan akan maju, lestari, dan kultur perusahaan pun akan terbentuk dengan kukuhnya.

Untungnya, dalam proses penyusunan direksi baru perkebunan ini, saya bisa segera menemukan orang yang paling pantas saya dengar pandangannya. Dengan demikian,  saya tidak terlalu lama terombang-ambing di tengah kebisingan itu. Terima kasih, Tuhan!

Orang yang saya maksud itu tergolong orang dalam perkebunan. Kebetulan, namanya mirip dengan nama saya: Dahlan Harahap. Beliau saat ini masih menjabat direktur utama PTPN IV di Medan.  Perkebunan kelapa sawitnya maju pesat. Perusahaannya berkembang kukuh. Uang cash-nya saja lebih dari Rp 1 triliun. Beliau juga dikenal sebagai orang yang integritasnya sangat baik. Tahan godaan: uang maupun politik.

Posisi beliau juga sangat netral karena satu alasan ini: bertekad tidak akan mau lagi menjabat direktur BUMN. Dia sudah bersumpah di depan Tuhan untuk berhenti sebagai direktur BUMN. Sudah cukup, katanya. Dengan sikapnya yang seperti itu, pandangannya tentu lebih jernih. Tidak ada agenda yang terselubung. Tidak ada keinginan yang tersembunyi, kecuali untuk kemajuan dan integritas BUMN.

Saya pun menemui beliau dengan dua tujuan. Pertama, saya ingin merayu agar mau duduk lagi sebagai direktur BUMN. Bahkan bisa naik menjadi direktur utama holding perusahaan perkebunan seluruh Indonesia. Tetapi, usaha saya ini gagal. Beliau tetap teguh pada tekadnya untuk berhenti sebagai direktur di BUMN. Apakah akan bekerja di perkebunan swasta” Tidak. Beliau ingin mengurus kewajibannya kepada Tuhan!

Setelah gagal merayu beliau, barulah saya menjalankan misi yang kedua. Saya minta pandangan yang objektif tentang orang-orang di seluruh perusahaan perkebunan milik BUMN. Saya semakin respek karena sepanjang pembicaraan itu, beliau sama sekali tidak mau menyebut kekurangan apalagi cacat satu orang pun. Beliau sama sekali tidak mau mengemukakan sisi negatif dari siapa pun di lingkungan perkebunan. Tentu,  saya juga tidak mau menanyakan sisi-sisi negatif itu. Saya hanya ingin fokus mencari siapa yang terbaik-terbaik di antara yang ada.

Dari pandangan-pandangannya, saya bangga bahwa di BUMN masih ada orang seperti Dahlan Harahap. Juga seperti Murtaqi Syamsuddin di PLN. Tentu, saya juga memuji orang seperti Karen Agustiawan, direktur utama Pertamina. Seharusnya, dia berangkat untuk menghadiri pertemuan besar Davos di Eropa. Tetapi, karena akan ada acara BUMN yang penting, Karen membatalkan keberangkatannya. Saya bangga atas sikapnya ini: mengurus perusahaan lebih penting daripada  menghadiri pertemuan sebesar Davos sekalipun!

Beberapa direktur utama bank BUMN saya lihat juga memiliki integritas yang tinggi. Demikian juga orang seperti Ignasius Jonan, Dirut PT KAI. Saya sungguh berharap akan melihat lebih banyak lagi orang-orang seperti beliau-beliau itu. Integritas dan antusias.

Saya pun berdoa siang-malam untuk segera menemukan orang yang layak saya dengar pandangannya untuk Telkom yang kini lagi bising-bisingnya. Ini penting karena misi memperbanyak orang dengan integritas tinggi di BUMN adalah keniscayaan. Sangat berbahaya kalau BUMN jatuh ke tangan orang yang integritasnya diragukan. BUMN harus menjadi senjata kedua bagi presiden untuk melaksanakan program pembangunan ekonomi seperti yang dijanjikan kepada rakyat dalam masa kampanye dulu. Senjata pertamanya adalah APBN.

Di saat swasta masih belum tertarik ke pembangunan infrastruktur besar-besaran, BUMN harus mengambil peran itu. Di saat para pengusaha swasta bersikap wait and see akibat gejolak ekonomi di USA dan Eropa, BUMN harus firm untuk menjalankan seluruh ekspansinya dan melakukan investasi besar-besaran. Bahkan, di saat seperti ini, keberanian melakukan investasi harus menjadi salah satu  KPI (Key Performance Indicators) direksi BUMN.

Sungguh wajar dalam setiap terjadi gejolak ekonomi, pihak swasta bersikap hati-hati. Lalu bersikap tunggu dulu. Maka, dalam situasi seperti ini, sikap firm BUMN diperlukan untuk memberikan rasa percaya diri yang tinggi. Kalau di satu pihak swasta lagi ragu-ragu dan bersikap wait and see sedangkan di pihak lain BUMN tidak firm, perekonomian akan terganggu. Tetapi,  kalau swasta melihat BUMN terus bekerja dan berinvestasi, keragu-raguan itu akan berkurang.

Tentu, sangat sulit mengharapkan sebuah BUMN bisa firm dan bertindak cepat kalau di antara direksinya tidak kompak. Karena itu,  saya dan dewan komisaris di semua BUMN akan terus memonitor kekompakan ini. Semua direksi yang hebat-hebat pun tidak akan banyak gunanya kalau tidak padu. Dia hanya akan seperti soto enak yang dicampur dengan rawon enak.

Apa boleh buat. Sementara pergantian direksi di 15 perusahaan perkebunan itu masih dalam proses, kebisingan yang sangat tinggi masih akan terus terjadi. Dan saya harus tabah mendengarkannya. Untungnya,  sesekali ada hiburan dari orang seperti Nazaruddin. (*)

Dahlan Iskan
Menteri BUMN

sumber: blog Dahlan Iskan

Posted in News Update | Leave a Comment »

 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.